.

Senin, 30 Desember 2013

10 VARIAN BUNGA KAMBOJA BALI


Plumeria Merah Putih
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Merah Putih

Plumeria Kimo Hawaii I
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Kimo Hawaii I

Plumeria Merah Kecap
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Merah Kecap

Plumeria Kimo Lampung
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Kimo Lampung

Plumeria Kimo Hawaii 2
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Kimo Hawaii 2

  



Plumeria Pink Lady
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Pink Lady

Plumeria Silka
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Silka

Plumeria Kuning Cendana
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Kuning Cendana

Plumeria Pink Rose
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Pink Rose
gambar
Plumeria Sidomala
Kategori : Bunga Kamboja (Stek / Cutting)
Jenis Bunga : Sidomala

SAATNYA BERALIH KE PERTANIAN ORGANIK

Pertumbuhan

Di tahun 2001, diperkirakan nilai pasar produk organik bersertifikat di seluruh dunia adalah US$ 20 miliar. Di tahun 2002, nilainya menjadi US$ 23 miliar dan pada tahun 2007 US$ 46 miliar. Di tahun 2012, nilainya telah mencapai US$ 63 miliar.
Eropa dan Amerika Utara mengalami peningkatan tertinggi dalam hal luas lahan.Antara tahun 2005 hingga 2008, Uni Eropa mengalami perluasan sebesar 21%. Hal ini disebabkan pemberian subsidi pertanian di Uni Eropa yang beralih dari pertanian konvensional ke pertanian organik karena besarnya manfaat bagi lingkungan. Namun Amerika Serikat masih mensubsidi pertanian konvensional, terutama gula dan jagung.Hal inilah yang menjadi pembeda antara Uni Eropa dan Amerika Serikat. Secara persentase luas lahan pertanian total pada kedua wilayah tersebut, 4.6% di Uni Eropa adalah lahan pertanian organik sedangkan di Amerika Serikat hanya 0.6% dari total luas lahan pertaniannya.

Produktivitas

Berbagai studi mengenai produktivitas pertanian organik beragam.
Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 1990 dengan data dari 26 jenis hasil tanaman pertanian dan dua hasil peternakan pada ratusan lahan usaha tani menyimpulkan bahwa tidak ada perbedaan berarti secara statistik antara pertanian organik dan pertanian konvensional. Perbedaan berarti hanya ada pada produksi susu dan kacang-kacangan di mana pertanian organik lebih banyak menghasilkan dibandingkan pertanian konvensional.
Sebuah survei di Amerika Serikat yang dipublikasikan pada tahun 2001 menganalisis 150 musim tanam serealia dan kacang kedelai dan mendapati bahwa pertanian organik menghasilkan antara 5% lebih sedikit hingga setara dibandingkan pertanian konvensional.
Sebuah studi yang berlangsung selama dua dekade dan dipublikasikan pada tahun 2002 mendapatkan bahwa pertanian organik menghasilkan 20% lebih sedikit dibandingkan pertanian konvensional dengan menggunakan pupuk 50% lebih sedikit, pestisida 97% lebih sedikit, dan input energi 34-53% lebih sedikit. Meski lebih sedikit menghasilkan, namun dengan input bahan kimia pertanian dan bahan bakar yang lebih sedikit, petani bisa mendapatkan menghasilkan keuntungan lebih banyak.
Sebuah studi pada tahun 2003 menemukan bahwa di musim kering, pertanian organik menghasilkan lebih banyak dibandingkan pertanian konvensional.Pertanian organik juga mampu bertahan melawan gangguan cuaca seperti badai dan topan, lebih baik dibandingkan pertanian konvensional. Lapisan tanah atas pada pertanian organik tidak menghilang sebanyak pertanian konvensional ketika diterpa angin kencang.
Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2005 membandingkan pertanian konvensional, pertanian organik berbasis hewan, dan pertanian organik berbasis legum pada Institut Rodale selama 22 tahun. Studi ini mendapati bahwa untuk penanaman jagung dan kedelai cenderung menghasilkan dalam jumlah yang setara di antara ketiganya, namun pertanian organik berbasis legum dan berbasis hewan membutuhkan energi fosil yang lebih sedikit secara signifikan. Dan pada pertanian organik, pestisida dan pupuk sintetik tidak digunakan sama sekali.
Pada studi yang dilakukan pada tahun 2007 menggabungkan 293 penelitian yang telah dilakukan untuk menilai efisiensi secara keseluruhan antara kedua sistem pertanian dan menemukan bahwa metode organk dapat memproduksi bahan pangan yang mencukupi bagi populasi dunia untuk mendukung kelangsungan hidup manusia dengan kebutuhan lahan yang lebih sedikit. Para peneliti juga menemukan bahwa di negara maju meski pertanian organik menghasilkan 8% lebih sedikit dibandingkan pertanian konvensional, namun di negara miskin pertanian organik menghasilkan 80% lebih banyak dibandingkan pertanian konvensional. hal ini dikarenakan di negara miskin bahan-bahan organik untuk input usaha pertanian lebih mudah didapatkan dibandingkan akses menuju pestisida dan pupuk sintetik.Namun studi ini ditantang kebenarannya dengan studi lain pada tahun 2008 yang menyatakan bahwa estimasi berlebihan pada pertanian organik dikarenakan misinterpretasi data dan kesalahan hitung.
Sebuah studi ditahun 1999 oleh Badang Perlindungan Lingkungan Denmark menemukan bahwa, pertanian organik menghasilkan kentang, bit gula, dan rumput lebih sedikit, hingga 50%-nya saja, dibandingkan pertanian konvensional. Michael Pollan, pengarang dari The Omnivore's Dilemma, merespon publikasi ini dengan menyatakan bahwa hasil pertanian dunia rata-rata lebih rendah dibandingkan hasil pertanian berkelanjutan modern. Dengan menjadikan mayoritas usaha pertanian dunia berhaluan organik dapat meningkatkan hasil pangan dunia hingga 50% lebih banyak.

Keuntungan

Pengurangan penggunaan pestisida dan pupuk sintetik disertai dengan harga premium bagi bahan pangan organik berkontribusi pada keuntungan petani yang lebih tinggi. Secara umum pertanian organik lebih menguntungkan dibandingkan pertanian konvensional. Tanpa harga premium, pertanian organik mendapatkan hasil yang beragam, ada yang untung dan ada yang rugi. Organic production was more profitable in Wisconsin, given price premiums. Bagi pasar tradisional dan pasar modern, bahan pangan organik juga lebih menguntungkan dan umumnya dijual pada keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan bahan pangan non-organik.
Meskipun pembeli membandingkan harga dan membeli secara sadar, bahan pangan organik tidak selalu lebih mahal dibandingkan bahan pangan non-organik. Seperti contoh pada tahun 2000, sebuah usaha restoran mengganti 85% bahan baku yang digunakannya ke organik tanpa meningkatkan harga bagi pembelinya. Pemilik restoran juga menyatakan bahwa sejak tahun 2000, harga bahan pangan organik telah turun dan saat ini tidak lagi menjadi masalah untuk mendapatkan bahan pangan organik dengan harga yang bersaing.

Tenaga kerja

Sebuah surver yang dilakukan di Irlandia dan Britania Raya menemukan bahwa pertanian organik mempekerjakan lebih banyak tenaga kerja dibandingkan pertanian konvensional. Perbedaan ini terlihat jelas pada ukuran lahan usaha tani yang lebih besar. Para peneliti menyimpulkan bahwa akan ada lapangan pekerjaan di bidang pertanian 19% lebih banyak di Inggris, dan 6% lebih banyak di Irlandia, jika 20% usaha pertanian di kedua negara menjadi usaha pertanian organik.

Eksternalitas

Eksternalitas adalah biaya atau keuntungan yang harus ditanggung atau diterima oleh suatu pihak yang tidak menyebabkan terbentuknya biaya atau keuntungan tersebut. Dalam pertanian secara umum, eksternalitas yang terjadi pada masyarakat biasanya dikarenakan penggunaan sumber daya seperti air, hilangnya keanekaragaman hayati, terjadinya erosi, berpindahnya pajak masyarakat ke pertanian melalui subsidi pertanian, dan sebagainya. Eksternalitas positif misalnya terbentuknya kemandirian, terciptanya kewirausahaan dan lapangan kerja, dan mensupai bahan pangan lokal. Tidak terkecuali pada pertanian organik, ada eksternalitas secara positif dan negatifnya.
Di Inggris pada tahun 2000, biaya eksternalitas negatif yang tidak terbayarkan mencapai 2343 juta pundsterling atau 208 poundsterling per hektar lahan pertanian. Di Amerika Serikat, biaya eksternalitas negatif pada budi daya tanaman diperkirakan mencapai US$5 hingga 16 miliar atau US$30-96 per hektar, dan pada peternakan mencapau US$714 juta.
Pertanian organik memiliki biaya eksternalitas negatif yang lebih rendah dibandingkan pertanian konvensional. Beberapa survey menemukan bahwa pertanian organik lebih sedikit merusak lingkungan karena tingkat kehilangan keanekaragaman hayati lebih rendha dibandingkan pertanian konvensional, dan pertanian organik menggunakan lebih sedikit energi dan menghasilkan lebih sedikit limbah per unit luas lahan usaha tani. Di tahun 2003, Department for Environment Food and Rural Affairs di Inggris menemukan hasil yang serupa bahwa pertanian organik memiliki lebih banyak manfaat bagi lingkungan, namun manfaat itu dikatakan cenderung tidak berarti karena hasil pertaniannya yang lebih sedikit per luas lahan.
Sebuah studi perbandingan yang dilakukan antara peternakan susu di Wisconsin dan Selandia Baru menemukan bahwa, dengan menggunakan jumlah emisi per kg susu yang dihasilkan, peternakan susu di Selandia Baru menghasilkan lebih banyak emisi gas metana dan di Wisconsin lebih banyak menghasilkan emisi gas karbon dioksida. Keduanya merupakan gas rumah kaca. Hal ini dikarenakan di Selandia Baru, sapi lebih banyak diberikan rumput dan hijauan, sedangkan di Wisconsin lebih banyak berupa konsentrat. Selulosa diubah menjadi asetat (CH3COO-) di dalam perut sapi dan dapat berubah menjadi gas metana. Pada pakan konsentrat, kandungan selulosa lebih rendah sehingga ion propanoat (CH3CH2COO-) lebih banyak dihasilkan dibandingkan asetat, sehingga emisi metana berkurang.

Pestisida

Tidak seperti pertanian konvensional, pertanian organik menghindari penggunaan pestisida sintetik.Beberapa jenis pestisida sintetik merusak lingkungan dan kesehatan manusia. Anak kecil memiliki risiko kesehatan yang lebih tinggi dibandingkan orang dewasa jika terpapar secara langsung.
Ada lima jenis pestisida alami (berupa hasil tambang murni atau identik alami) yang digunakan dalam pertanian organik, yaitu toksin bakteri, piretrin, rotenon, tembaga, dan sulfur. Namun petani organik pengguna pestisida jenis tersebut sangatlah sedikit; sebagian besar tidak menggunakan pestisida sama sekali. Hanya 10 persen petani organik yang menggunakan pestisida berbahan dasar tumbuhan, 12 persen menggunakan sulfur, dan 7 persen menggunakan pestisida berbahan dasar tembaga.
Aliran air permukaan merupakan salah satu risiko lingkungan penggunaan pestisida yang sangat membahayakan. USDA melacak dampak lingkungan dari kontaminasi perairan dan menyimpulkan bahwa meski kebijakan penggunaan pestisida di tingkat negara telah mengurangi risiko lingkungan, namun masih terdapat wilayah di mana airnya tidak dapat diminum atau organisme yang hidup di dalamnya tidak boleh dimakan.Sebagian besar risiko kesehatan tersebut tidak terlacak dengan baik dan harus ditanggung oleh penderita. Pada pertanian organik, risiko ini hampir tidak ada karena pestisida sintetik tidak digunakan, sehingga ikut berkontribusi menjaga kesehatan masyarakat di sekitar lahan usaha tani.

Kualitas dan keamanan pangan

Keberadaan bukti ilmiah terkait perbedaan keamanan dan kualitas nutrisi antara bahan pangan organik dan bahan pangan konvensional tidak mencukupi dan cenderung memberikan hasil yang bervariasi
Sebuah studi pada tahun 2009 mengenai efek bagi kesehatan yang dilakukan oleh Badan Standar Pangan Inggris menganalisis sebelas artikel dan menyimpulkan bahwa data yang diberikan sangat bervariasi dan tidak ditemukan perbedaan signifikan antara bahan pangan organik dan bahan pangan konvensional, juga terhadap kualitas nutrisinya.
Studi yang dilakukan secara individu mempertimbangkan beragam dampak yang mungkin didapatkan, seperti residu pestisida pada bahan pangan. Risiko kesehatan dari residu pestisida tidak bisa dipandang sebelah mata, namun keberadaan dan kadar residu pestisida pada kedua jenis bahan pangan masih diperdebatkan. Hanya satu dampak kesehatan yang diyakini baik pada bahan pangan organik adalah kadar nitrat yang lebih rendah yang disebabkan penggunaan pupuk berbasis nitrat yang tidak dilakukan pada pertanian organik. Beberapa masih mempertanyakan peran nitrat di dalam tubuh manusia. Dampak keberadaan residu pestisida organik berbasis tanaman dan patogen bakteri juga tidak memiliki data yang mencukupi
Namun harga bahan pangan organik yang cenderung lebih tinggi dibandingkan bahan pangan konvensional dapat menghalangi konsumsi bahan pangan organik.

Menata Halaman Rumah Agar Tampil Cantik

Taman depan rumah yang dikerjakan team Sinox nursery di perum Candi Kalasan Manyaran Semarang

http://ruangrumahkita.blogspot.com/Kali ini Sinox nursery akan berbagi bagaimana caranya mempercantik halaman rumah idaman anda baik itu rumah minimalis atau rumah mewah, halaman rumah adalah yang tidak bisa diabaikan begitu saja karena halaman rumah akan terlihat pertama kali jika orang akan memasuki rumah idaman anda. Tulisan di bawah ini bersumber dari beberapa blogger yang ahli dalam bidang desainer rumah.

Salah satu bagian eksterior rumah yang dapat dirancang dengan indah adalah bagian halaman rumah. Halaman yang memesona tentunya akan
membuat Anda dan keluarga Anda betah untuk menikmati suasana halaman yang indah. Apabila rumah Anda mempunyai lahan halaman yang luas dan memadai, Anda bisa mendesain halaman yang lebih menarik. Anda bisa mendesain halaman dengan tanaman rumput. Ya, rumput memiliki banyak fungsi bila dirancang rapi dan teratur. Tidak hanya dari segi estetika, rumput di halaman juga bermanfaat dari segi lingkungan dan kesehatan. Kegunaan dari tanaman ini bisa melindungi tanah dari pengikisan air dan juga mampu menyejukkan sekitar rumah. Anda bisa memilih jenis tanaman rumput dengan ciri yang gampang diatur, tumbuh dengan ketinggian rendah, cepat tumbuh subur dan lainnya. Halaman rumah yang ditumbuhi tanaman rumput akan semakin indah bila dikombinasikan dengan aneka bunga dan kolam ikan / taman dengan pancuran air. Anda bisa mengunjungi artikel berikut untuk melihat aneka kolam sebagai penghias halaman taman rumah Anda:

Berikut ini kami tampilkan beberapa tips menata area halaman rumah agar tampil lebih menarik:

  1. Sebaiknya jangan menaruh deretan tanaman terlalu dekat. Hal ini akan membuat taman di halaman rumah Anda semakin terkesan sempit dan kecil. Anda bisa membuat lengkungan yang lebar dan luas.
  2. Ada baiknya menanam tanaman seperti satu garis lurus, karena desain garis lurus dan rapi menciptakan taman yang tertata dengan apik.
  3. Jika Anda membeli aneka tanaman atau bunga untuk halaman rumah Anda, jangan memilih satu jenis saja. Anda bisa menempatkan berbagai jenis tanaman per kelompok dengan susunan yang rapi. Desain ini akan menciptakan pemandangan yang lebih cantik dan menarik.
  4. Pada halaman belakang, Anda bisa menempatkan satu set furniture lengkap dengan sofa, kursi dan meja. Anda bisa menggunakan area ini untuk bersantai atau tempat berkumpul anggota keluarga. Model furniture untuk area halaman disesuaikan dengan panataan taman rumah. Misalnya, Furniture bergaya klasik cocok dengan taman dengan banyak tanaman bunga atau konsep desain rumah bergaya klasik. Anda juga bisa memilih furniture berbahan kayu, jika Anda ingin menginginkan suasana alami.

Berikut Sinox nersery sertakan beberapa contoh gambar halaman dengan taman cantiknya, semoga menjadi aspirasi anda untuk membuat taman di rumah idaman anda....

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

24 Desain Taman Mungil Rumah Minimalis

  Desain Taman Mungil Dalam Rumah Minimalis

Kali ini sinox nursery akan berbagi tentang taman mungil dalam rumah pada lahan yang sempit, bagaimana kita bisa memanfaatkan ruang sempit disulap menjadi taman yang indah, keberadaan taman di rumah tinggal seperti tanaman, air dan elemen alam lainnya sangat diperlukan untuk menciptakan kenyamanan dan keindahan di area rumah. Menata taman dalam rumah tidak hanya sebatas meletakkan tanaman-tanaman namun juga membutuhkan seni dan kreatifitas. Jika Anda kesulitan dalam mendesain taman di rumah Anda, pergunakanlah jasa desainer landscape
professional yang bisa mendekorasi taman yang indah nan asri. Namun bagi Anda yang tidak memiliki budget untuk mendesain taman, Anda bisa berkreasi sendiri untuk menciptakan taman impian.

Sebelum anda membangun taman di tempat tinggal adnad, anda harus menentukan konsep taman yang akan Anda rancang. Apakah taman jepang, taman air, atau taman gantung. Untuk lebih memudahkan Anda dalam mendesain sebuah taman, Anda bisa mencari inspirasi gambar taman-taman yang cantik dari majalah, buku maupun dari SINOX NURSERY. Setelah itu, Anda harus memperhatikan komposisi taman. Rancanglah focal point taman yang akan dibuat, contohnya dengan meletakan patung dari batu alam, kolam ikan, lampu taman atau air mancur. Hal ini penting agar anda mendapatkan komposisi material yang tepat untuk menciptakan sebuah taman yang indah.

Jika ruang dalam rumah tinggal Anda luas, Anda bisa membuat taman dalam rumah yang ditempatkan di ruang koridor antara ruang keluarga menuju ruang belakang rumah. Anda juga bisa menempatkan taman di tengah-tengah ruang keluarga. Anda bisa memanfatkan dinding sebagai sandaran tanaman-tanaman rambat yang diletakan dalam pot bunga. Namun bila ruang di rumah Anda sempit, Anda bisa membuat taman di sudut-sudut ruangan yang tak mengganggu pergerakan penghuni rumah. Taman bisa dibuat di koridor menuju kamar mandi atau ruang dapur Anda. Gunakanlah desain pot-pot bunga yang unik, keren dan cantik untuk menciptakan miniatur kebun yang indah untuk dilihat.

Berikut ini sinox nursery hadirkan beberapa inspirasi foto taman rumah tinggal yang ada dalam rumah. Semoga Anda dapat terinspirasi dari gambar-gambar berikut ini

taman bromelia

minimalis modern

desain taman depan rumah

desain taman belakang rumah
.

http://ruangrumahkita.blogspot.com/
ruang terbuka hijau

http://ruangrumahkita.blogspot.com/
sedikit tapi mempercantik suasana

http://ruangrumahkita.blogspot.com/
minimalis modern

http://ruangrumahkita.blogspot.com/
taman kering

http://ruangrumahkita.blogspot.com/
daun hijau

http://ruangrumahkita.blogspot.com/
gaya japang

http://ruangrumahkita.blogspot.com/
kolam koi

http://ruangrumahkita.blogspot.com/
Taman gaya romawi

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/

http://ruangrumahkita.blogspot.com/ 
kumpulan dari berbagai sumber